Senin, 05 Maret 2012

Laporan PRAKERIN SMK jurusan TKJ (Teknik Komputer Jaringan)


LAPORAN PRAKTEK KERJA INDUSTRI/INSTANSI
DI
29 CLONE COMPUTER
Tahun Pelajaran 2011/2012

















Disusun Oleh :
MUTIA MAESAROH
NIS. 09101167






MAJELIS PENDIDIKAN DASAR DAN MENENGAH MUHAMMADIYAH DAERAH GARUT
SMK MUHAMMADIYAH 2 KADUNGORA
BIDANG STUDI KEAHLIAN TEKNIK INFORMATIKA
KOMPETENSI KEAHLIAN TEKNIK KOMPUTER DAN JARINGAN
GARUT
Tahun 2011/2012





LEMBAR PENGESAHAN
PRAKTEK KERJA INDUSTRI/INSTANSI
DI
Logo Dikdasmen.jpg29 CLONE COMPUTER
Tahun Pelajaran 2011/2012

Disetujui oleh:

Pembimbing,







SMKM 2 Kadungora


Rahmianis, S.Farm., Apt
NKTAM. 898.437

 


Intansi/Industri


Indra Rusdiansyah


 
 








Mengetahui,







Kepala Instansi



Deni Hamdani
 


Ketua Program
Kompetensi Keahlian TKJ



Nico Bermawan, ST
 NKTAM. 855.009
 








 








Logo Dikdasmen.jpg  LEMBAR PENGESAHAN OLEH
KEPALA SEKOLAH

Laporan ini telah disetujui dan disyahkan untuk dapat memenuhi salah satu syarat kelulusan Uji Kompetensi di SMK Muhammadiyah 2 Kadungora.




Tempat            : SMK Muhammadiyah 2 Kadungora
Hari                 :
Tanggal
          :






Mengetahui :


Kepala Sekolah
SMK MUHAMMADIYAH 2 KADUNGORA






Nur Arifah Aeni, SE
., MM
NKTAM. 743.387



 



KATA PENGANTAR
Puji syukur kami panjatkan ke Hadirat Tuhan Yang Maha Esa atas petunjuk, rahmat, dan hidayah-Nya penulis dapat menyelesaikan Laporan Pelaksanaan Praktek Kerja Industri tanpa ada halangan apapun sesuai dengan waktu yang telah ditentukan. Laporan ini disusun berdasarkan pengalaman dan ilmu yang saya peroleh selama melaksanakan Praktek Kerja Industri (PRAKERIN).
Laporan Pelaksanaan Praktek Kerja Industri (PRAKERIN) yang telah saya tulis ini dibuat dalam rangka memenuhi tugas dari Sekolah dan sebagai bahan pertanggung jawaban atas kegiatan Praktek Kerja Industri (PRAKERIN) di Dunia Usaha dan Dunia Industri (DU/DI).
Saya menyadari bahwa laporan ini tidak akan tersusun dengan baik tanpa adanya bantuan dari pihak- pihak terkait. Oleh karena itu, pada kesempatan ini tidak lupa juga saya mengucapkan banyak terima kasih kepada semua pihak yang telah membantu saya dalam kegiatan PRAKERIN maupun penyusunan laporan ini.
Ucapan terimakasih yang sebesar-besarnya kami sampaikan kepada:
  1. Ibu Nur Arifah Aeni, SE., MM selaku kepala sekolah SMK M 2 Kadungora.
  2. Bapak Nico Bermawan, ST  selaku ketua program keahlian Teknik Komputer dan Jaringan SMK M 2 Kadungora.
  3. Bapak Deni  Hamdani yang telah bersedia menerima kami untuk melaksanakan Prakek Kerja Industri (PRAKERIN) di toko 29 Clone Computer selama ± 2 bulan.
  4. Bapak Indra Rusdiansyah selaku pembimbing di 29 Clone Computer yang telah bersedia menerima kami untuk melaksanakan Prakek Kerja Industri (PRAKERIN) selama ± 2 bulan dan membantu kami dalam melaksanakan kegiatan di 29 Clone Computer.
  5. Ibu Rahmianis, S.Farm., Apt, yang senantiasa membantu dalam penyusunan laporan PRAKERIN ini.
  6. Bapak/Ibu Guru yang ikut serta seluruh staff dan karyawan SMK M 2 Kadungora yang telah mendorong baik material maupun spiritual hingga laporan ini dapat terselesaikan dengan baik dan lancar.
  7. Orang tua dan kakak adik tercinta yang selalu setia mendorong dan memotivasi selama penyusunan laporan ini.
  8. Dan semua pihak yang telah ikut serta memberikan bantuan dan dorongan dalam proses penyelesaian Laporan Praktek Kerja Industri (PRAKERIN).
Saya sadar bahwa laporan ini masih jauh dari sempurna, oleh karena itu kritik dan saran yang membangun sangat saya harapkan, demi kesempurnaan laporan ini.
Akhir kata, saya mohon maaf  yang sebesar-besarnya  apabila dalam penyusunan laporan ini terdapat banyak kesalahan. Semoga laporan ini dapat bermanfaat bagi penyusun juga  masyarakat pada umumnya.

       
    Kadungora, Agustus 2011
              Penyusun,
                                                                                           Mutia Maesaroh
                                                                                    NIS. 09101167




DAFTAR ISI

Lembar Judul (cover/sampul depan) ..…………………….....……...            i
Lembar Pengesahan (pihak industri) ……………….……………….            ii
Lembar Pengesahan (pihak sekolah) ………………………………..            iii
Kata Pengantar ………………………………………………………          iv
Daftar Isi …………………………………………………………….           vii
Daftar Lampiran ……………………………………………………..          x
Daftar Gambar ……………………………………………………….          xi
Daftar Tabel ………………………………………………………….          xiii
 BAB I PENDAHULAN
            1.1 Latar Belakang Praktek Kerja Industri (PRAKERIN) ….           1
            1.2 Tujuan Praktek Kerja Industri (PRAKERIN) …………...          3
      1.2.1 Tujuan Khusus …………………………….………           3
                  1.2.2 Tujuan Umum ……………………………….…….           3
            1.3 Manfaat Praktek Kerja Industri (PRAKERIN) …….……          4
BAB II TINJAUAN PUSTAKA
            2.1 Komputer dan Sejarahnya ………………………………..         5
                  2.1.1 Generasi Pertama ……………………………………        5
                  2.1.2 Generasi Kedua ……………………………………...       8
                  2.1.3 Generasi Ketiga  ……………………………………..       10              2.1.4 Generasi Keempat ……………………………………    10              2.1.5 Generasi Kelima ……………………………………...       13
            2.2 Perangkat Keras dan Perangkat Lunak Komputer …….…..       14
                  2.2.1 Perangkat Keras Komputer (Hardware) ……………..       14
                  2.2.2 Perangkat Lunak Komputer (Software) ……………..       27
            2.3 Perakitan Komputer ……………………………………….        33       2.4 BIOS (Basic Input Output System) ……………………….         37
      2.4.1 Pengertian BIOS …………………………………….        37
      2.4.2 Cara Kerja BIOS …………………………………….       38
      2.4.3 ROM dan NVRAM …………………………………        40
      2.4.4 Update BIOS ………………………………………..        41
      2.4.5 Komponen BIOS …………………………………….       43
BAB III PELAKSANAAN PRAKTEK KERJA INDUSTRI
            3.1 Waktu dan Tempat PRAKERIN …………………….….…        46
            3.2 Materi Kegiatan PRAKERIN ……………………………...      47
            3.3 Pembahasan …………………………………………….…..      71
BAB IV PENUTUP
            4.1 Kesimpulan ……………………………………………...…       73
            4.2 Kritik dan Saran ……………………………………………       74
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN



DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1. Tabel Laporan Kegiatan PRAKERIN…..…………….….         76
Lampiran 2. Absensi Kehadiran Siswa ……………………………….         81
Lampiran 2. Laporan Penilaian dan komentar pembimbing ……….…...         83





DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Keyboard QWERTY ………………………………………       17
Gambar 2. Mouse Wireless …………………………………………….       18
Gambar 3. Scanner ……………………………………………………..       18
Gambar 4. Power Supply ……………………………………………….      29
Gambar 5. RAM ………………………………………………………..      20
Gambar 6. VGA Card …………………………………………………..     20
Gambar 7. Prosessor …………………………………………………….     21
Gambar 8. Motherboard …………………………………………………    21
Gambar 9. Monitor ………………………………………………………    22
Gambar 10. Printer ……………………………………………………….    23
Gambar 11. Harddisk …………………………………………………….   24
Gambar 12. Modem ………………………………………………………   25
Gambar 13. Sound Card ………………………………………………….   26
Gambar 14. CMOS Setup (Phoenix BIOS) ………………………………   43
Gambar 15. Phoenix BIOS ……………………………………………….   48
Gambar 16. Booting Awal Proses Instalasi ………………………………   49
Gambar 17. Setup Windows ……………………………………………..    50
Gambar 18. Setup Instalation …………………………………………….   50
Gambar 19. Partisi Harddisk ……………………………………………..   51
Gambar 20. Membuat Partisi ……………………………………………..   52
Gambar 21. Hasil Partisi ………………………………………………….   52
Gambar 22. Pilihan Format Partisi ………………………………………..   53
Gambar 23. Format Partisi ………………………………………………..   54
Gambar 24. Menyalin File ……………………………………………...      55
Gambar 25. Komputer Akan Melakukan Restart ………………….……     55
Gambar 26. Microsoft Windows XP ……………………………………     56
Gambar 27. Memulai Instalasi ………………………………………….      56
Gambar 28. Regional and Language Options …………………………..      57
Gambar 29. Pengisian Nama Registrasi dan Organisasi ………………..      57
Gambar 30. Pengisian Serial Number …………………………………..      58
Gambar 31. Pengisian Nama Komputer ………………………………...     58
Gambar 32. Pengisian Wilayah, Waktu, dan Tanggal …………………..     59
Gambar 33. Pengaturan Jaringan ………………………………………..     59
Gambar 34. Workgroup or Computer Domain …………………………      60
Gambar 35. Tampilan Optimal PC ……………………………………..       60
Gambar 36. Microsoft Windows XP ……………………………………     61
Gambar 37. Awal Penyelesaian Instalasi ……………………………….      61
Gambar 38. Help Protect ……………………………………………….      62
Gambar 39. Cek Koneksi Internet ……………………………………...      62
Gambar 40. Aktivasi Windows …………………………………………     63
Gambar 41. Pengisian Pengguna Komputer ……………………………      63
Gambar 42. Penyelesaian Intalasi ………………………………………      64
Gambar 43. Login Username ……………………………………………     64
Gambar 44. Tampilan Windows XP …………………………………….     65



DAFTAR TABEL

Tabel 1. Gejala Permasalahan Hardware ……………………………..         66
Tabel 2. Gejala Permasalahan Software ………………………………         68





BAB I
PENDAHULUAN


1.1  Latar Belakang
Praktek Kerja Indutri (PRAKERIN) adalah suatu bentuk penyelenggaraan kegiatan dari sekolah yang memadukan secara sistematik dan sinkron antara program pendidikan di sekolah dan program pengusahaan yang diperoleh melalui kegiatan bekerja langsung di dunia kerja untuk mencapai suatu tingkat keahlian profesional. Dimana keahlian profesional tersebut hanya dapat dibentuk melalui tiga unsur utama yaitu ilmu pengetahuan, teknik dan kiat. Ilmu pengetahuan dan teknik dapat dipelajari dan dikuasai kapan dan dimana saja kita berada, sedangkan kiat tidak dapat diajarkan tetapi dapat dikuasai melalui proses mengerjakan langsung pekerjaan pada bidang profesi itu sendiri. Pendidikan Sistem Ganda dilaksanakan untuk memenuhi kebutuhan tenaga kerja yang profesional dibidangnya. Melalui Pendidikan Sistem Ganda diharapkan dapat menciptakan tenaga kerja yang profesional tersebut. Dimana para siswa yang melaksanakan Pendidikan tersebut diharapkan dapat menerapkan ilmu yang didapat dan sekaligus mempelajari dunia industri. Tanpa diadakannya Pendidikan Sistem Ganda ini kita tidak dapat langsung terjun ke dunia industri karena kita belum mengetahui situasi dan kondisi lingkungan kerja. 
Ada beberapa peraturan tentang Paktek Kerja Industri (PRAKERIN) dan keputusan Menteri. Adapun peraturan Praktek Kerja Industri (PRAKERIN) adalah sebagai berikut :
·         Tercantum pada UU. No. 2 tahun 1989 tentang Pendidikan Nasional yaitu untuk menyiapkan peseta didik melalui kegiataan bimbingan, pengajaran, dan/atau latihan bagi peranannya di masa yang akan datang.
·         Peraturan Pemerintah No. 29 tahun 1990 tentang Pendidikan Menengah yang bertujuan meningkatkan kemampuan peserta didik sebagai anggota masyarakat dalam mengadakan hubungan timbal balik dengan lingkungan sosial, budaya, alam sekitar, dan meningkatkan pengetahuan peserta didik untuk melanjutkan pendidikan pada jenjang yang lebih tinggi dan untuk mengembangkan diri sejalan dengan perkembangan Ilmu Pengetahuan dan Teknologi (IPTEK) serta kebudayaan.
·         Peraturan pemerintah No. 39 tahun 1992 tentang peran serta masyarakat dalam Pendidikan Nasional.
·         Keputusan Menteri No. 0490/1993 tentang Kurikulum SMK yang berisi bahwa “Dalam melaksanakan pendidikan dilaksanakan melalui dua jalur yaitu Pendidikan didalam sekolah dan Pendidikan diluar sekolah”.

1.3 Tujuan Praktek Kerja Industri (PRAKERIN)

1.3.1 Tujuan Umum
·         Menghasilkan tenaga keja yang berkualitas, yaitu tenaga kerja yang memiliki tingkat pengetahuan, keterampilan, etos kerja yang sesuai dengan tuntunan lapangan pekerjaan.
·         Memperkokoh link and macth (kesesuaian dan kesepadanan) antara SMK dan dunia kerja.
·         Meningkatkan efektifitas dan efesiensi proses pendidikan dan pelatihan kerja berkualitas.
·         Untuk mencapai Visi dan Misi Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) Muhammadiyah 2 Kadungora.
1.3.2 Tujuan Khusus
·         Diharapkan dapat menambah wawasan dan pengetahuan yang berharga, dan memperoleh masukan serta umpan balik guna memperbaiki dan mengembangkan kesesuaian pendidikan dan kenyataan yang ada di lapangan.
·         Meningkatkan pengetahuan siswa pada aspek-aspek usaha ayng professional dalam lapangan kerja antara lain struktur organisasi, jenjang karir dan teknik.
·         Mengimplotasikan antara pendidikan disekolah dan diluar sekolah.
·         Untuk memenuhi salah satu syarat mengikuti Uji Kompetensi.
·         Mengembangkan pola pikir yang lebih maju.
1.4  Manfaat Praktek Kerja Industri (PRAKERIN)
Adapun manfaat dari Praktek Kerja Industri (PRAKERIN) manfaatnya adalah sebagai berikut :
·         Dapat mengenali suatu pekerjaan industri dilapangan sehingga setelah selesai dari Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) Muhammadiyah 2 Kadungora dan terjun ke lapangan kerja industri dapat memandang suatu pekerjaan yang tidak asing lagi baginya.
·         Dapat menambah keterampilan dan wawasan dalam dunia usaha yang professional dan handal.
·    Untuk mengasa keterampilan yang telah diberikan disekolah dan juga sesuai dengan Visi dan Misi Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) Muhammadiyah Kadungora.



BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Mengenai Komputer dan Sejarahnya
2.1.1 Komputer Generasi Pertama
Dengan terjadinya Perang Dunia Kedua, negara-negara yang terlibat dalam perang tersebut berusaha mengembangkan computer untuk mengeksploit potensi strategis yang dimiliki komputer. Hal ini meningkatkan pendanaan pengembangan komputer serta mempercepat kemajuan teknik komputer. Pada tahun 1941, Konrad Zuse, seorang insinyur Jerman membangun sebuah komputer, Z3, untuk mendesain pesawat terbang dan peluru kendali.
Pihak sekutu juga membuat kemajuan lain dalam pengembangan kekuatan komputer. Tahun 1943, pihak Inggris menyelesaikan komputer pemecah kode rahasia yang dinamakan Colossus untuk memecahkan kode-rahasia yang digunakan Jerman. Dampak pembuatan Colossus tidak terlalu mempengaruhi perkembangan industry computer dikarenakan dua alasan. Pertama, colossus bukan merupakan computer serbaguna (general-purpose computer), ia hanya didesain untuk memecahkan kode rahasia. Kedua,  keberadaan mesin ini dijaga kerahasiaannya hingga satu decade setelah perang berakhir.
Usaha yang dilakukan oleh pihak Amerika pada saat itu
menghasilkan suatu kemajuan lain. Howard H. Aiken (1900-1973), seorang insinyur Harvard yang bekerja dengan IBM, berhasil memproduksi kalkulator elektronik untuk US Navy.Kalkulator tersebut berukuran panjang setengah lapangan bola kaki dan memiliki rentang kabel sepanjang 500 mil. The Harvd-IBM Automatic Sequence Controlled Calculator atau Mark I. Ia menggunakan sinyal elektromagnetik untuk menggerakkan komponen mekanik. Mesin tersebut beropreasi dengan lambat (ia membutuhkan 3-5 detik untuk setiap perhitungan) dan tidak fleksibel (urutan kalkulasi tidak dapat diubah). Kalkulator tersebut dapat melakukan perhitungan aritmatik dasar dan persamaan yang lebih kompleks. Perkembangan komputer lain pada masa kini adalah Electronic Numerical Integrator and Computer (ENIAC), yang dibuat oleh kerjasama antara pemerintah Amerika Serikat dan University of Pennsylvania . Terdiri dari 18.000 tabung vakum, 70.000 resistor, dan 5 juta titik solder, komputer tersebut merupakan mesin yang sangat besar yang mengkonsumsi daya sebesar 160kW. Komputer ini dirancang oleh John Presper Eckert (1919-1995) dn John W. Mauchly (1907-1980), ENIAC merupakan komputer serbaguna (general purpose computer) yang bekerja 1000 kali lebih cepat dibandingkan Mark I. Pada pertengahan 1940-an, John von Neumann (1903-1957) bergabung dengan tim University of Pennsylvania dalam usha membangun konsep desin komputer yang hingga 40 tahun mendatang masih dipakai dalam teknik komputer. Von Neumann mendesain Electronic Discrete Variable Automatic Computer(EDVAC) pada tahun 1945 dengan sebuh memori untuk menampung baik program ataupun data. Teknik ini memungkinkan komputer untuk berhenti pada suatu saat dan kemudian melanjutkan pekerjaannya kembali.Kunci utama arsitektur von Neumann adalah unit pemrosesan sentral (CPU), yang memungkinkan seluruh fungsi komputer untuk dikoordinasikan melalui satu sumber tunggal. Tahun 1951, UNIVAC I (Universal Automatic Computer I) yang dibuat oleh Remington Rand, menjadi komputer komersial pertama yang memanfaatkan model arsitektur von Neumann tersebut. Baik Badan Sensus Amerika Serikat dan General Electric memiliki UNIVAC.Salah satu hasil mengesankan yang dicapai oleh UNIVAC dalah keberhasilannya dalam memprediksi kemenangan Dwilight D. Eisenhower dalam pemilihan presiden tahun 1952.
Komputer Generasi pertama dikarakteristik dengan fakta bahawa instruksi operasi dibuat secara spesifik untuk suatu tugas tertentu.Setiap komputer memiliki program kode-biner yang berbeda yang disebut “bahasa mesin” (machine language).Hal ini menyebabkan komputer sulit untuk diprogram dan membatasi kecepatannya. Ciri lain komputer generasi pertama adalah penggunaan tube vakum (yang membuat komputer pada masa tersebut berukuran sangat besar) dan silinder magnetik untuk penyimpanan data.


2.1.2 Generasi Kedua

Pada tahun 1948, penemuan transistor sangat mempengaruhi perkembangan komputer.Transistor menggantikan tube vakum di televisi, radio, dan komputer.Akibatnya, ukuran mesin-mesin elektrik berkurang drastis.
Transistor mulai digunakan di dalam komputer mulai pada tahun 1956. Penemuan lain yang berupa pengembangan memori inti-magnetik membantu pengembangan komputer generasi kedua yang lebih kecil, lebih cepat, lebih dapat diandalkan, dan lebih hemat energi dibanding para pendahulunya. Mesin pertama yang memanfaatkan teknologi baru ini adalah superkomputer.IBM membuat superkomputer bernama Stretch, dan Sprery-Rand membuat komputer bernama LARC.Komputer-komputer ini, yang dikembangkan untuk laboratorium energi atom, dapat menangani sejumlah besar data, sebuah kemampuan yang sangat dibutuhkan oleh peneliti atom.Mesin tersebut sangat mahal dan cenderung terlalu kompleks untuk kebutuhan komputasi bisnis, sehingga membatasi kepopulerannya. Hanya ada dua LARC yang pernah dipasang dan digunakan: satu di Lawrence Radiation Labs di Livermore, California, dan yang lainnya di US Navy Research and Development Center di Washington D.C. Komputer generasi kedua menggantikan bahasa mesin dengan bahasa assembly. Bahasa assembly adalah bahasa yang menggunakan singkatan-singakatan untuk menggantikan kode biner.
Pada awal 1960-an, mulai bermunculan komputer generasi kedua yang sukses di bidang bisnis, di universitas, dan dipemerintahan.Komputer-komputer generasi kedua ini merupakan komputer yang sepenuhnya menggunakan transistor. Mereka juga memiliki komponen-komponen yang dapat diasosiasikan dengan komputer pada saat ini: printer, penyimpanan dalam disket, memory, sistem operasi, dan program.
Salah satu contoh penting komputer pada masa ini adalah IBM 1401 yang diterima secara luas di kalangan industri.Pada tahun 1965, hampir seluruh bisnis-bisnis besar menggunakan komputer generasi kedua untuk memproses informasi keuangan. Program yang tersimpan di dalam komputer dan bahasa pemrograman yang ada di dalamnya memberikan fleksibilitas kepada komputer.Fleksibilitas ini meningkatkan kinerja dengan harga yang pantas bagi penggunaan bisnis.Dengan konsep ini, komputer dapat mencetak faktur pembelian konsumen dan kemudian menjalankan desain produk atau menghitung daftar gaji.Beberapa bahasa pemrograman mulai bermunculan pada saat itu.Bahasa pemrograman Common Business-Oriented Language (COBOL) dan Formula Translator (FORTRAN) mulai umum digunakan.Bahasa pemrograman ini menggantikan kode mesin yang rumit dengan kata-kata, kalimat, dan formula matematika yang lebih mudah dipahami oleh manusia.Hal ini memudahkan seseorang untuk memprogram dan mengatur komputer.Berbagai macam karir baru bermunculan (programmer, analyst, dan ahli sistem komputer).Industri piranti lunak juga mulai bermunculan dan berkembang pada masa komputer generasi kedua ini.

2.1.3 Generasi Ketiga
Walaupun transistor dalam banyak hal mengungguli tube vakum, namun transistor menghasilkan panas yang cukup besar, yang dapat berpotensi merusak bagian-bagian internal komputer.Batu kuarsa (quartz rock) menghilangkan masalah ini. Jack Kilby, seorang insinyur di Texas Instrument, mengembangkan sirkuit terintegrasi (IC : integrated circuit) di tahun 1958. IC mengkombinasikan tiga komponen elektronik dalam sebuah piringan silikon kecil yang terbuat dari pasir kuarsa. Pada ilmuwan kemudian berhasil memasukkan lebih banyak komponen-komponen ke dalam suatu chip tunggal yang disebut semikonduktor. Hasilnya, komputer menjadi semakin kecil karena komponenkomponen dapat dipadatkan dalam chip. Kemajuan komputer generasi ketiga lainnya adalah penggunaan sistem operasi (operating system) yang memungkinkan mesin untuk menjalankan berbagai program yang berbeda secara serentak dengan sebuah program utama yang memonitor dan mengkoordinasi memori komputer.
2.1.4 Generasi Keempat
Setelah IC, tujuan pengembangan menjadi lebih jelas: mengecilkan ukuran sirkuit dan komponenkomponen elektrik. Large Scale Integration (LSI) dapat memuat ratusan komponen dalam sebuah chip.Pada tahun 1980-an, Very Large Scale Integration (VLSI) memuat ribuan komponen dalam sebuah chip tunggal. Ultra-Large Scale Integration (ULSI) meningkatkan jumlah tersebut menjadi jutaan.Kemampuan untuk memasang sedemikian banyak komponen dalam suatu keping yang berukurang setengah keping uang logam mendorong turunnya harga dan ukuran komputer.Hal tersebut juga meningkatkan daya kerja, efisiensi dan keterandalan komputer. Chip Intel 4004 yang dibuat pada tahun 1971 membawa kemajuan pada IC dengan meletakkan seluruh komponen dari sebuah komputer (central processing unit, memori, dan kendali input/output) dalam sebuah chip yang sangat kecil. Sebelumnya, IC dibuat untuk mengerjakan suatu tugas tertentu yang spesifik.Sekarang, sebuah mikroprosesor dapat diproduksi dan kemudian diprogram untuk memenuhi seluruh kebutuhan yang diinginkan. Tidak lama kemudian, setiap perangkat rumah tangga seperti microwave oven, televisi, dn mobil dengan electronic fuel injection dilengkapi dengan mikroprosesor. Perkembangan yang demikian memungkinkan orang-orang biasa untuk menggunakan komputer biasa.Komputer tidak lagi menjadi dominasi perusahaan-perusahaan besar atau lembaga pemerintah.Pada pertengahan tahun 1970-an, perakit komputer menawarkan produk komputer mereka ke masyarakat umum.Komputer-komputer ini, yang disebut minikomputer, dijual dengan paket piranti lunak yang mudah digunakan oleh kalangan awam.Piranti lunak yang paling populer pada saat itu adalah program word processing dan spreadsheet.Pada awal 1980-an, video game seperti Atari 2600 menarik perhatian konsumen pada komputer rumahan yang lebih canggih dan dapat diprogram.
Pada tahun 1981, IBM memperkenalkan penggunaan Personal Computer (PC) untuk penggunaan di rumah, kantor, dan sekolah. Jumlah PC yang digunakan melonjak dari 2 juta unit di tahun 1981 menjadi 5,5 juta unit di tahun 1982. Sepuluh tahun kemudian, 65 juta PC digunakan. Komputer melanjutkan evolusinya menuju ukuran yang lebih kecil, dari komputer yang berada di atas meja (desktop computer) menjadi komputer yang dapat dimasukkan ke dalam tas (laptop), atau bahkan komputer yang dapat digenggam (palmtop).
IBM PC bersaing dengan Apple Macintosh dalam memperebutkan pasar komputer.Apple Macintosh menjadi terkenal karena mempopulerkan sistem grafis pada komputernya, sementara saingannya masih menggunakan komputer yang berbasis teks.Macintosh juga mempopulerkan penggunaan piranti mouse. Pada masa sekarang, kita mengenal perjalanan IBM compatible dengan pemakaian CPU: IBM PC/486, Pentium, Pentium II, Pentium III, Pentium IV (Serial dari CPU buatan Intel). Juga kita kenal AMD k6, Athlon, dsb.Ini semua masuk dalam golongan komputer generasi keempat. Seiring dengan menjamurnya penggunaan komputer di tempat kerja, cara-cara baru untuk menggali potensial terus dikembangkan.Seiring dengan bertambah kuatnya suatu komputer kecil, komputer-komputer tersebut dapat dihubungkan secara bersamaan dalam suatu jaringan untuk saling berbagi memori, piranti lunak, informasi, dan juga untuk dapat saling berkomunikasi satu dengan yang lainnya. Komputer jaringan memungkinkan komputer tunggal untuk membentuk kerjasama elektronik untuk menyelesaikan suatu proses tugas. Dengan menggunakan perkabelan langsung (disebut juga local area network, LAN), atau kabel telepon, jaringan ini dapat berkembang menjadi sangat besar.

2.1.5 Generasi Kelima
Mendefinisikan komputer generasi kelima menjadi cukup sulit karena tahap ini masih sangat muda. Contoh imajinatif komputer generasi kelima adalah komputer fiksi HAL9000 dari novel karya Arthur C. Clarke berjudul 2001:Space Odyssey. HAL menampilkan seluruh fungsi yang diinginkan dari sebuah komputer generasi kelima.Dengan kecerdasan buatan (artificial intelligence), HAL dapat cukup memiliki nalar untuk melakukan percapakan dengan manusia, menggunakan masukan visual, dan belajar dari pengalamannya sendiri.
Walaupun mungkin realisasi HAL9000 masih jauh dari kenyataan, banyak fungsi-fungsi yang dimilikinya sudah terwujud.Beberapa komputer dapat menerima instruksi secara lisan dan mampu meniru nalar manusia.Kemampuan untuk menterjemahkan bahasa asing juga menjadi mungkin.Fasilitas ini tampak sederhana.Namun fasilitas tersebut menjadi jauh lebih rumit dari yang diduga ketika programmer menyadari bahwa pengertia manusia sangat bergantung pada konteks dan pengertian ketimbang sekedar menterjemahkan kata-kata secara langsung.
Banyak kemajuan di bidang desain komputer dan teknologi semkain memungkinkan pembuatan komputer generasi kelima. Dua kemajuan rekayasa yang terutama adalah kemampuan pemrosesan paralel, yang akan menggantikan model non Neumann. Model non Neumann akan digantikan dengan sistem yang mampu mengkoordinasikan banyak CPU untuk bekerja secara serempak. Kemajuan lain adalah teknologi superkonduktor yang memungkinkan aliran elektrik tanpa ada hambatan apapun, yang nantinya dapat mempercepatkecepatan informasi.
Jepang adalah negara yang terkenal dalam sosialisasi jargon dan proyek komputer generasi kelima.Lembaga ICOT (Institute for new Computer Technology) juga dibentuk untuk merealisasikannya. Banyak kabar yang menyatakan bahwa proyek ini telah gagal, namun beberapa informasi lain bahwa keberhasilan proyek komputer generasi kelima ini akan membawa perubahan baru paradigma komputerisasi di dunia.

2.2 Perangkat Keras dan Perangkat Lunak Komputer
2.2.1 Perangkat Keras Komputer (Hardware)
Perangkat keras komputer adalah salah satu komponen dari sebuah komputer yang sifat alat nya bisa dilihat dan diraba secara langsung atau yang berbentuk nyata, yang berfungsi untuk mendukung proses komputerisasi.
Hardware dapat bekerja berdasarkan perintah yang telah ditentukan ada padanya, atau yang juga disebut dengan dengan istilah instruction set. Dengan adanya perintah yang dapat dimengerti oleh hardware tersebut, maka hardware tersebut dapat melakukan berbagai kegiatan yang telah ditentukan oleh pemberi perintah.
Secara fisik, Komputer terdiri dari beberapa komponen yang merupakan suatu sistem. Sistem adalah komponen-komponen yang saling bekerja sama membentuk suatu kesatuan. Apabila salah satu komponen tidak berfungsi, akan mengakibatkan tidak berfungsinya proses-proses yang ada komputer dengan baik. Komponen komputer ini termasuk dalam kategori elemen perangkat keras (hardware). Berdasarkan fungsinya, perangkat keras komputer dibagi menjadi :
1. input device (unit masukan)
2. Process device (unit Pemrosesan)
3. Output device (unit keluaran)
4. Backing Storage ( unit penyimpanan)
5. Periferal ( unit tambahan)
Komponen dasar pada komputer terdiri dari input, process, output dan storage. Input device terdiri dari keyboard dan mouse, Process device adalah microprocessor (ALU, Internal Communication, Registers dan control section), Output device terdiri dari monitor dan printer, Storage external memory terdiri dari harddisk, Floppy drive, CD ROM, Magnetic tape. Storage internal memory terdiri dari RAM dan ROM. Sedangkan komponen Periferal Device merupakan komponen tambahan atau sebagai komponen yang belum ada atau tidak ada sebelumnya. Komponen Periferal ini contohnya : TV Tuner Card, Modem, Capture Card.
1. Input Device (Unit Masukan)
Unit ini berfungsi sebagai media untuk memasukkan data dari luar ke dalam suatu memori dan processor untuk diolah guna menghasilkan informasi yang diperlukan. Input devices atau unit masukan yang umumnya digunakan personal computer (PC) adalah keyboard dan mouse, keyboard dan mouse adalah unit yang menghubungkan user (pengguna) dengan komputer. Selain itu terdapat joystick, yang biasa digunakan untuk bermain games atau permainan dengan komputer. Kemudian scanner, untuk mengambil gambar sebagai gambar digital yang nantinya dapat dimanipulasi. Touch panel, dengan menggunakan sentuhan jari user dapat melakukan suatu proses akses file. Microphone, untuk merekam suara ke dalam komputer.
Data yang dimasukkan ke dalam sistem komputer dapat berbentuk signal input dan maintenance input. Signal input berbentuk data yang dimasukkan ke dalam sistem komputer, sedangkan maintenance input berbentuk program yang digunakan untuk mengolah data yang dimasukkan. Jadi Input device selain digunakan untuk memasukkan data dapat pula digunakan untuk memasukkan program. Berdasarkan sifatnya, peralatan input dapat digolongkan menjadi dua yaitu :
·         Peratalan input langsung, yaitu input yang dimasukkan langsung        diproses oleh alat pemroses. Contohnya : keyboard, mouse, touch screen, light pen, digitizer graphics tablet, scanner.
·         Peralatan input tidak langsung, input yang melalui media tertentu sebelum suatu input diproses oleh alat pemroses. Contohnya : punched card, disket, harddisk.
Unit masukan atau peralatan input ini terdiri dari beberapa macam peranti yaitu :
a. Keyboard,merupakan unit input yang paling penting dalam suatu pengolahan data dengan komputer.
b. Mouse, adalah salah unit masukan (input device). Fungsi alat ini adalah untuk perpindahan pointer atau kursor secara cepat.Selain itu, dapat sebagai perintah praktis dan cepat dibanding dengan keyboard.Mouse mulai digunakan secara maksimal sejak sistem operasi telah berbasiskan GUI (Graphical User Interface).
g. Scanner, adalah sebuah alat yang dapat berfungsi untuk mengcopy atau menyalin gambar atau teks yang kemudian disimpan ke dalam memori komputer. Dari memori komputer selanjutnya, disimpan dalam harddisk ataupun floppy disk.

2. Process device (Unit Pemrosesan)
a. Power Supply,  mengkonversi listrik dan menyediakan aliran listrik tetap untuk digunakan komputer. Kualitas power supply menentukan kualitas kinerja komputer. Daya sebesar 300-400 wat yang disalurkan power supplay biasanya cukup bagi komputer yang digunakan untuk pengetikan ataupun grafik. Sementara, daya 400-500 watt dibutuhkan jika komputer bekerja menggunakan banyak menggunakan Periferal ( unit tambahan).
b. RAM (Random Access Memory), biasanya disebut dengan istilah pendek yaitu Memori. Memory atau RAM merupakan sebuah perangkat keras komputer yang berfungsi sebagai tempat penyimpanan data sementara.Memory bekerja dengan menyimpan dan menyuplai data-data penting yg dibutuhkan Processor dengan cepat untuk diolah menjadi informasi.
c. VGA Card (Kartu Grafis), adalah kartu ekspansi yang berfungsi untuk menciptakan dan menampilkan tampilan-tampilan di layar.
d. Processor (Unit Pemrosesan), atau yang biasanya disebut dengan CPU, adalah otak dari komputer. Prosesor adalah komponen yang mengeksekusi perhitungan kompleks.
e. Motherboard (Unit Pemrosesan), adalah papan sirkuit tempat berbagai komponen elektronik saling terhubung. Pada motherboard inilah perangkat keras seperti Harddisk, ram, prosesor, kartu grafis, dan perangkat keras lainnya di hubungkan.
3. Output device ( Unit Keluaran )
a. Monitor, adalah salah satu jenis soft-copy device, karena keluarannya adalah berupa signal elektronik, dalam hal ini berupa gambar yang tampil di layar monitor. Gambar yang tampil adalah hasil pemrosesan data ataupun informasi masukan. Monitor memiliki berbagai ukuran layar seperti layaknya sebuah televisi. Tiap merek dan ukuran monitor memiliki tingkat resolusi yang berbeda. Resolusi ini lah yang akan menentukan ketajaman gambar yang dapat ditampilkan pada layar monitor. Jenis-jenis monitor saat ini sudah sangat beragam, mulai dari bentuk yang besar dengan layar cembung, sampai dengan bentuk yang tipis dengan layar datar (flat).
b. Printer, merupakan sebuah perangkat keras yang dihubungkan pada komputer yang berfungsi untuk menghasilan cetakan baik berupa tulisan ataupun gambar dari komputer pada media kertas atau yang sejenisnya. Jenisprinter ada tiga macam, yaitu jenis Printer Dot metrix, printer Ink jet, dan printer Laser jet.

4. Backing Storage ( Unit Penyimpanan)
a. Harddisk (HDD), adalah sebuah perangkat keras komputer yang berfungsi sebagai tempat penyimpanan data sekunder.  Di dalam harddisk berisi piringan magnetis. Harddisk pertama kali diciptakan oleh salah satu insinyur IBM, ia adalah Reynold Johnson pada tahun 1956. Harddisk yang juga dikenal dengan nama piringan keras ini pertama kali terdiri dari 50 piringan berukuran 2 kaki atau 0,6 meter, dengan kecepatan putaran mencapai 1.200 rpm (rotation per minute) dengan kapasitas penyimpanan 4,4 MB. Data yang disimpan dalam harddisk tidak akan hilang ketika tidak diberi tegangan listrik. Dalam sebuah harddisk, biasanya terdapat lebih dari satu piringan untuk memperbesar kapasitas data yang dapat ditampung. Dalam perkembangannya harddisk ukuran fiskiknya menjadi semakin tipis dan kecil namun memiliki daya tampung data yang sangat besar. Harddisk saat juga tidak hanya dapat terpasang di dalam perangkat (internal) tetapi juga dapat dipasang di luar perangkat (eksternal) dengan menggunakan kabel USB ataupun kabel lain yang mendukung.
5. Periferal (Unit Tambahan)
a. Modem (Modulator), adalah suatu rangkaian yang berfungsi melakukan proses modulasi, yaitu proses “menumpangkan” data pada frekuensi gelombang pembawa (carrier signal) ke sinyal informasi/pesan agar bisa dikirim ke penerima melalui media tertentu ( seperti media kabel atau udara), biasanya berupa gelombang sinus. Dalam hal ini sinyal pesan disebut juga sinyal pemodulasi. Data dari komputer yang berbentuk sinyal digital dirubah menjadi sinyal Analog.
   b. Sound Card (Kartu Suara), adalah suatu perangkat keras komputer yang digunakan untuk mengeluarkan suara dan merekam suara. Pada awalnya, Sound Card hanyalah sebagai pelengkap dari komputer.Namun sekarang, sound card adalah perangkat wajib di setiap komputer. Dilihat dari cara pemasangannya, terdapat 3 jenis sound card yaitu :
·         Sound Card Onboard, yaitu sound card yang menempel langsung pada motherboard komputer.
·         Sound Card Offboard, yaitu sound card yang pemasangannya di slot ISA/PCI pada motherboard. Kebanyakan orang sekarang sudah menggunakan PCI.
·         Soundcard External, adalah sound card yang penggunaannya disambungkan ke komputer melalui port eksternal, seperti USB atau FireWire.

2.2.2        Perangkat Lunak Komputer (Software)
Menurut International Encyclopedy of Information Science (1997), software merupakan bagian dari komponen sistem komputer yang diprogram yang memungkinkan komputer untuk mencocokkan perintah yang diterima untuk memenuhi kebutuhan pengguna. Definisi ini juga mengkategorikan software ke dalam 3 kategori, yaitu :
·         Software sebagai sistem yang berperan mengendalikan jalannya perangkat komputer dan komponen software lain yang menunjang operasional komputer. Software dalam kategori ini dikenal sebagai sistem operasi, contohnya Windows, Linux, dan Mac.Intosh.
·         Software sebagai program aplikasi yang berperan memenuhi tugas atau perintah tertentu dari sistem. Software dalam kategori ini dikenal sebagai software aplikasi, contohnya Microsoft Office untuk kebutuhan perkantoran, Adobe Photoshop untuk aplikasi gambar dan design, dan Mozilla Firefox untuk aplikasi penelusuran halaman web.
·         Software sebagai perangkat yang menunjang pengembangan dan pembuatan software sebagai aplikasi. Software ini dikenal sebagai software pemrograman, yaitu software bahasa pemrograman seperti PHP, dan HTML.
Menurut Muffatto (2006), software merupakan rangkaian perintah yang dijalankan oleh komputer dimana software berjalan dalam perangkat keras komputer. Muffatto juga mengkontraskan software dengan hardware.Ia berpendapat software merupakan perintah dan sarana dalam menerjemahkan kebutuhan pengguna terhadap komputer, sedangkan hardware merupakan kamar dan pabrik pengolahan perintah tersebut.
Mengacu pada konsep di atas, software perpustakaan dapat dikategorikan sebagai software aplikasi karena software perpustakaan dibuat dengan tujuan untuk melakukan tugas-tugas tertentu.Secara umum. Fungsi software perpustakaan adalah :
·         Memenuhi kebutuhan teknis perpustakaan, yaitu administrasi perpustakaan, sirkulasi, pengadaan, dan pengolahan.
·         Memenuhi aspek repository di perpustakaan, yaitu penyimpanan, pengendalian, dan distribusi informasi.
·         Memenuhi kebutuhan layanan penelusuran informasi.
Sebagai salah satu komoditi bisnis dalam teknologi informasi, software memiliki aspek hukum yang mengikat yang berfungsi mencegah terjadinya pelanggaran hak cipta dan penyalahgunaan lisensi terhadap software yang diperjualbelikan.
Muffatto (2006) membuat kategori untuk jenis-jenis software berdasarkan kriteria biaya,distribusi source code, dan peraturan hukum yang dikenakan :

·         Public Domain Software
Pengembang Public Domain Software memberikan sepenuhnya hak cipta kepada khalayak umum.Software yang berada dalam kategori ini tidak didasari atas hak cipta, artinya public secara langsung sudah memiliki software ini tanpa harus mempertimbangkan hak cipta yang menaunginya.

·         Free/Open source Software
Sebuah software dapat dikategorikan ke dalam software open source ketika software tersebut didistribusikan kepada khalayak umum dengan membebaskan biaya terhadap akses source code software tersebut. Pembahasan tentang software berbasis open source akan dijabarkan pada bagian berikutnya.

·         Freeware
Freeware merupakan istilah yang disematkan pada software yang didistribusikan secara gratis dan digunakan untuk kepentingan pribadi. Karena tidak memiliki nilai ekonomi, maka freeware tidak dapat digunakan di perusahaan komersial. Freeware juga dapat dibedakan dari software berbasis open source karena freeware tidak menyertakan akses terhadap source code software yang bersangkutan. Freeware dapat secara bebas didistribusikan dan disalin selama tidak diperjualbelikan atau digunakan untuk kepentingan komersial.

·         Shareware
Shareware merupakan software yang didistribusikan secara bebas dan dapat disalin oleh siapapun.Karakteristik yang menonjol dari shareware adalah adanya keharusan untuk membayar ketika pengguna ingin mengupgrade atau memanfaatkan software tersebut pada jangka waktu yang lama.Shareware juga digunakan oleh sejumlah vendor software untuk mempromosikan produk mereka.

·         Proprietary software
Proprietary software merupakan software yang dilindungi oleh hak cipta dari penyalahgunaan dan penggunaan tidak resmi.Proprietary software umumnya dijual dengan harga yang cukup tinggi dan tidak menyertakan source code pada pembelinya. Dalam hal ini, pembeli hanya akan membayar sejumlah uang berdasarkan fitur dan fasilitas yang ada di software tersebut. proprietary software melarang kegiatan distribusi dan menyalin tanpa izin.
Perangkat keras komputer (hardware) Komputer menjadi bagian dari mesin, dan hanya mengerti dua konsep dasar yaitu menyala (on) dan mati (off). Konsep on dan off tersebut dinamakan binary.Perangakat lunakkomputer (software) dikembangkan agar binary dapat menjadi jalan untuk memberitahukan komputer hardware dalam melakukan tugasnya. Software Komputer menterjemahkan dan mengarahkan pengguna komputer agar mengerti mengenai apa yang dapat dilakukan oleh komputer hardware.
Sebagian besar dari software komputer dibuat oleh programmer dengan menggunakan bahasa pemrograman.Programer menuliskan perintah dalam bahasa pemrograman seperti layaknya bahasa yang digunakan oleh orang pada umumnya dalam melakukan perbincangan.Perintah-perintah tersebut dinamakan “Source Code”. Program komputer lainnya dinamakan Compiler yang digunakan pada source code,  dan kemudian mengubah perintah tersebut ke bahasa yang dapat dimengerti oleh komputer. Dan hasilnya dinamakan program executable (EXE).
Software komputer dibagi menjadi dua kategori utama, yaitu :
·         Sistem software, yaitu program yang menyajikan dan dapat mengijinkan hardware berjalan dengan semestinya.
·         Software aplikasi, yaitu program yang mengijinkan pengguna untuk melakukan sesuatu disamping menjalankan hardware.
Ada pula beberapa tipe komputer software, diantaranya :
·         Software Games
Jenis  software ini termasuk dalam kategori entertainment atau hiburan, software ini memiliki berbagai macam jenis. Jenis-jenis tersebut seperti MMOs (Massive Multiplayer Online games), first-person shooters, action games, roleplaying games, and game petualangan.

·         Software Driver
Program ini mengijinkan komputer untuk dapat berinteraksi dengan perangkat hardware tambahan seperti printer, scanner, dan video cards.

·         Software Pendidikan
Berbeda dengan jenis program sebelumnya, software pendidikan ini dapat mengajarkan apapun dari komputer, melakukan aktifitas yang berhubungan seperti mengetik atau berbagai macam jenis pendidikan lainnya seperti kimia.

·         Media player dan Pengembangan Software Media Lainnya Software yang dibuat untuk dapat memainkan atau mengedit media digital seperti file music atau video.

·         Software Produktifitas
Jenis software ini mengijinkan pengguna untuk lebih produktif baik itu dalam menjalankan bisnis atau menjalankan aktifitas produktif lainnya.Contoh dari software ini adalah software pengolah huruf (Ms Words), Software pengatur database, software presentasi dan beberapa software lainnya.

·         Operating system
Software yang merupakan sumber dari software lainnya yang dapat mengijinkan software lainnya untuk berjalan.Contoh dari software operating sistem ini adalah Window Vista, Mac OS X dan Linux.
2.3 Perakitan Komputer
Langkah – langkah yang dilakukan untuk merakit sebuah komputer  adalah :
·         Membuka casing dan memasang power supply.
Siapkan casing, bukalah dari dusnya dan keluarkan. Casing yang digunakan disini adalah model tower dengan penutup samping.
·         Bukalah kedua penutup samping dengan melepaskan keempat baut yang berada dibelakang casing. Simpanlah terlebih dahulu kedua penutup samping itu ditempat yang aman.
·         Memasang switching power supply unit (PSU) adapter pada tempat yang telah disediakan. Pada model tower dan middle tower, biasanya tempatnya disisi paling atas. Lalu rekatkan dengan empat buah baut.
·         Bukalah dos motherboard, keluarkan dan letakkan Motherboard tersebut di meja, namun sebelumnya, diberi alas pada bagian bawah motherboard dengan gabus yang tersedia dalam boksnya. Carilah soket chip prosesor pada motherboard. Soket tersebut memiliki lubang sesuai dengan jumlah pin pada chip.
·         Lepaskan tuas pengait prosesor dengan cara menekannya lalu tarik ka atas. Ambilah prosesor, peganglah pada sisi-sisinya. Lalu posisikan pada soket prosesor, pastikan sudut yang bertanda segitiga berada di dekat pengait. Tancapkan chip processor pada soket dan pastikan pinnya menancap semuanya.
·         Setelah chip masuk dengan tepat ke dalam soket, turunkan kembali pengait dengan cara menekannya ke bawah. Kaitkan agar benar-benar terkunci agar chip prosesor tidak lepas. Chip yang tidak terkunci bisa pula menimbulkan error saat komputer dijalankan.
·         Sebaiknya setakan heatsink dan fan pada chip prosesor agar prosesor tidak lepas dan tahan lama. Oleskan sedikit thermal paste di atasnya prosesor. Kunci kipas prosesor.
·         Beralihlah ke casing, pasang baut atas untuk Motherboard pada platnya. Pastikan penempatannya sesuai dengan jumlah dan posisi lubang baut yang dimiliki Motherboard.
·         Siapkan pula breket atau plat ekspansi penutup belakang, sebagai tempat munculnya port PS/2 , USB, COM, paralel dan soundcard.
·         Angkat motherboard dan letakkan ke dalam casing. Posisikan Motherboard dengan mengepaskan lubang bautnya di atas baut-baut alas. Lalu pasang baut-baut Motherboard yang telah diberi cincin isolator. Penggunaan cincin isolator hanya untuk menghindari adanya hubungan arus pendek antar jalur-jalur motherboard dengan baut. Namun demikian, desain Motherboard yang saat ini telah mencegah adanya jalur elektronik ke seputar lubang baut. Setelah terpasang semuanya, kencangkan dengan obeng.
·         Pasang konektor yang berasal dari lampu LED, speaker, tombol power dan tombol reset PC ke Motherboard. Letak pinnnya biasanya berada didepan slot PCI.
·         Berikutnya, hubungkan konektor kabel power yang berasal dari PSU ke port power yang berada di motherboard.
·         Berikutnya pasang kartu memori (RAM) pada slot DIMM yang telah disediakan. Sesuaikan jenis RAM dengan motherboard yang digunakan.
·         Langkah selanjutnya adalah pemasangan kartu VGA. Ada dua tipe VGA, model AGP dan PCI. Tancapkan kartu VGA ke slotnya dengan perlahan dan tegak lurus.
·         Kemudian pemasangan kartu suara (Sound Card). Umumnya, kartu suara menggunakan slot PCI.
·         Tancapkan konektor port USB ke pin yang ada di motherboard. Biasanya ada teks USB 2 di papan PCB. Usahakan pemasangan konektor ke pin tidak terbalik.
·         Bila perlu, pasang kipas tambahan pada casing untuk menjaga sirkuit udara didalam PC tetap normal.
·         Siapkan harddisk. Pertama, aturlah jumper pada harddisk . Jumper ini ada di bagian belakang harddisk dan memiliki lima pasang pin.
·         Pasang kabel data IDE jenis ATA/ 66 pada port data di belakang harddisk yang memiliki 49 pin (24 pasang + 1 pin). Pemasangan cukup mudah. Agar pemasangan tepat, bagian yang tidak berlubang dari ujung kabel data harus dilepaskan ke bagian port yang tidak ada pinnya. Cara lain yang lebih sederhana yaitu dengan melihat penanda warna pada kabel .bagian yang berwarna merah harus ditempatkan dekat dengan soket power untuk harddisk. Kemudian, pasang ujung satu dari kabel data tersebut pada soket IDE 1 atau primary IDE pada motherboard (biasanya berwarna biru dan ditandai dengan tulisan “IDE 1 Primary”). Cara pemasangannyasama dengan pemasangan ke harddisk.
·         Pasanglah kabel power dari power supply ke harddisk. Port kabel power ini memiliki 4 pin berukuran besar.
·         Setelah itu pasang harddisk pada Drive bay berukuran 3,5 inci. Drive bay tersebut biasanya juga cocok untuk memasukkan floppy Drive.
·         Langkah berikutnya adalah pemasangan floppy disk. Kini, siapkan floppy Drive. Ruang untuk menempatkan floppy Drive ini mudah dikenali, yaitu dengan adanya lubang untuk memasukkan floppy disk (disket) di bagian depan casing. Tempatkan floppy Drive tepat di belakang lubang tersebut.
·         Ruang untuk CD- ROM Drive berukuran 5,25 inci dan berada diatas floppy Drive dan harddisk.
·         Sebelum memasang, pastikan posisi jumper. Port jumper di CD-ROM Drive optik terdiri dari tiga pasang pin.
·         Kemudian masukkan Drive ke dalam bay. Posisikan dengan tepat, sehingga posisi depan Drive pas dengan permukaan depan casing.
·         Pasanglah kabel data jenis Ultra ATA 33 untuk menghubungkan Drive dengan motherboard.
·         Setelah itu pasanglah kabel power untuk CD-ROM Drive.
·         Pasang penutup casing.
·         Sambungkan kabel dari catu daya ke soket dinding.
·         Langkah berikutnya adalah memasang monitor. Hubungkan konektor VGA monitor ke port VGA di PC. Jika menggunakan monitor LCD yang dilengkapi konektor DVI, maka hubungkan ke port DVI di kartu VGA.
·         Hubungkan konektor kabel keyboard dan konektor mouse ke port mouse atau port serial (tergantung jenis mouse).
·         Hubungkan piranti eksternal lainnya seperti speaker, joystick, dan microphone ke port yang sesuai.
2.4 BIOS (Basic Input Output System)
            2.4.1 Pengertian BIOS
BIOS, singkatan dari Basic Input Output System, dalam sistem komputer IBM PC atau kompatibelnya (komputer yang berbasis keluarga prosesor Intel x86). Suatu program di ROM yang menghubungkan perangkat keras dengan sistem operasi.BIOS berfungsi sebagai inisialisasi terhadap semua perangkat keras yang terpasang, menjalankan sistem operasi (SO), mengatur konfigurasi dasar dalam komputer seperti (tanggal, waktu, media penyimpan data, booting device dan lain-lain) serta membantu sistem operasi dan aplikasi dalam proses pengaturan dan penyesuaian perangkat keras dengan menggunakan BIOS Runtime Services.
BIOS telah lama digunakan dalam industri PC, yakni semenjak IBM PC dirilis pada tanggal 21 Agustus1981.Karena BIOS masih berjalan pada modus real (real-mode) yang lambat, maka para desainer PC bersepakat untuk mengganti BIOS dengan yang lebih baik dari BIOS yaitu EFI (Extensible Firmware Interface) yang diturunkan dari arsitekturIA-64 (Itanium)
BIOS merupakan perangkat lunak yang mampu melakukan hal-hal berikut:
1.      Memuat dan menjalankan sistem operasi.
2.      Mengatur beberapa konfigurasi dasar dalam komputer (tanggal, waktu, konfigurasi media penyimpanan, konfigurasi proses booting, kinerja, serta kestabilan komputer).
3.      Membantu sistem operasi dan aplikasi dalam proses pengaturan perangkat keras dengan menggunakan BIOS Runtime Services.
Dalam dunia komputer, BIOS adalah suatu kode software yang ditanam di dalam suatu sistem komputer yang memiliki fungsi utama untuk memberi informasi visual pada saat komputer dinyalakan, memberi akses ke keyboard dan juga memberi akses komunikasi secara low-level diantara komponen hardware, seperti untuk meload sistem operasi dari storage ke RAM. BIOS dapat disebut sebagai miniatur dan suatu sistem operasi yang dikhususkan untuk komunikasi low-level pada hardware.
2.4.2 Cara Kerja BIOS
BIOS menjalankan flash memory onboard ketika komputer dinyalakan dan dia akan menginisialisasi chipset dan juga subsistem dari memori. Selanjutnya, dia akan mendekompres dirinya sendiri dari flash memory tadi untuk kemudian menuju ke memori utama dan mulai dieksekusi dari sana. Kode PC BIOS biasanya juga berisi semacam diagnosa untuk memastikan kondisi dari komponen hardware yang sifatnya penting, seperti misalnya keyboard, disk drive, I/O ports dan lain sebagainya.BIOS memastikan apakah alat-alat tersebut bisa berfungsi dengan baik dan diinisialisasi dengan benar.Hampir semua implementasi BIOS dapat mengeksekusi suatu program setup melalui CMOS memory.Memori ini menyimpan konfigurasi yang dapat diatur oleh user (seperti time, date dan juga informasi detail mengenai hardisk dan lain sebagainya) dan bisa diakses oleh BIOS.
BIOS terkadang disebut sebagai firmware karena merupakan bagian integral dari suatu sistem hardware.Sebelum 1990, BIOS berada dalam chip ROM dan tidak bisa diubah. Seiring dengan semakin kompleksnya sistem dan juga kebutuhan akan bisa diupgrade maka sekarang BIOS firmware disimpan di dalam EEPROM atau flash memory device yang dapat dengan mudah diupgrade isinya oleh user. Sementara itu, kesalahan dalam proses upgrade dari BIOS akan menyebabkan sistem komputer tidak akan bisa diakses. Untuk mencegah BIOS corruption, maka beberapa motherboard yang baru memiliki backup BIOS (Dual BIOS boards). Meskipun demikian, banyak BIOS yang memiliki boot block dimana bagian ini adalah bagian dari ROM yang berjalan pada saat pertama kali dan tetap tidak bisa diupdate. Kode dalam boot block ini akan memastikan sisa BIOS block lainnya melalui prosedur checksum, hash dan lain sebagainya, sebelum loncat ke block tersebut. Jika boot block mendeteksi adanya kerusakan atau corruption, maka dia akan melakukan booting melalui floppy disk sehingga user dapat melakukan flashing lagi dengan image yang lebih bagus. Beberapa pembuat hardware seringkali mengeluarkan update BIOS untuk mengupdate dan upgrade produk mereka dan juga menghilangkan bug yang ada.

2.4.3 ROM dan NVRAM

BIOS juga sering disebut sebagai ROM BIOS karena pada awalnya BIOS disimpan dalam chip memori hanya baca (ROM) dalam motherboard. Mengapa disimpan di dalam ROM, adalah agar BIOS dapat dieksekusi pada waktu komputer dinyalakan, tanpa harus menunggu untuk menyalakan perangkat media penyipanan terlebih dahulu (yang memakan waktu lama). BIOS dalam komputer PC modern disimpan dalam chip ROM yang dapat ditulisi ulang secara elektrikatau Flash ROM. Oleh sebab itu, sekarang sebutan Flash BIOS lebih populer dibandingkan dengan ROM BIOS.
Meskipun BIOS disimpan dalam memori hanya baca, konfigurasi BIOS tidak disimpan dalam ROM, (hal ini disebabkan oleh sifat ROM yang statis) melainkan sebuah chip terpisah yang disebut sebagai Real-time clock (RTC), yang berupa sebuah Non-Volatile Random Access Memory (NVRAM).NVRAM juga sering disebut sebagaiComplimentary Metal-Oxide Random Access Memory (CMOSRAM) karena menggunakan metode pembuatan CMOS.Karena menggunakan metode pembuatan CMOS, NVRAM membutuhkan daya yang sangat kecil agar dapat bekerja.Meskipun disebut non-volatile, NVRAM sebenarnya merupakan sebuah chip yang volatile, sehingga data yang tersimpan di dalamnya dapat terhapus dengan mudah jika daya listrik yang menghidupinya terputus.Oleh karena itu, NVRAM dihidupi oleh sebuah baterai(mirip baterai kalkulator atau jam) dengan bahan Litiumdengan seri CR-2032.Sebuah baterai Litium CR-2032 dapat menghidupi NVRAM selama tiga hingga 5 tahun. Jika daya dalam baterai habis, atau daya yang disuplainya terputus (akibat dicabut dari slotnya), maka semua konfigurasi akan dikembalikan ke kondisi standar, sesuai ketika BIOS tersebut diprogram oleh pabrikan. BIOS umumnya memberikan laporan CMOS Checksum Error atau NVRAM Checksum Error.

2.4.4 Update BIOS

BIOS kadang-kadang juga disebut sebagaifirmwarekarena merupakan sebuah perangkat lunakyang disimpan dalam media penyimpanan yang bersifat hanya-baca.Hal ini benar adanya, karena memang sebelum tahun 1995, BIOS selalu disimpan dalam media penyimpanan yang tidak dapat diubah. Seiring dengan semakin kompleksnya sebuah sistem komputer , maka BIOS pun kemudian disimpan dalam EEPROMatau Flash memory yang dapat diubah oleh pengguna, sehingga dapat di-upgrade (untuk mendukung prosesor yang baru muncul, adanya bug yang mengganggu kinerja atau alasan lainnya). Meskipun demikian, proses update BIOS yang tidak benar (akibat dieksekusi secara tidak benar atau ada hal yang mengganggu saat proses upgrade dilaksanakan) dapat mengakibatkan motherboardmati mendadak, sehingga komputer pun tidak dapat digunakan karena perangkat yang mampu melakukanproses booting (BIOS) sudah tidak ada atau mengalami kerusakan.
Oleh karena itu, untuk menghindari kerusakan (korupsi) terhadap BIOS, beberapa motherboard memiliki BIOS cadangan.Selain itu, kebanyakan BIOS juga memiliki sebuah region dalam EEPROM/Flash memory yang tidak dapat di-upgrade, yang disebut sebagai Boot Block.Boot block selalu dieksekusi pertama kali pada saat komputer dinyalakan. Kode ini dapat melakukan verifikasi terhadap BIOS, bahwa kode BIOS keseluruhan masih berada dalam keadaan baik-baik saja (dengan menggunakan metode pengecekan kesalahan seperti checksum, CRC, hash dan lainnya) sebelum mengeksekusi BIOS. Jika boot block mendeteksi bahwa BIOS ternyata rusak, maka boot blockakan meminta pengguna untuk melakukan pemrograman BIOS kembali dengan menggunakan floppy diskyang berisi program flash memory programmer dan image BIOS yang sama atau lebih baik. Pembuat motherboard sering merilis update BIOS untuk menambah kemampuan produk mereka atau menghilangkan beberapa bug yang mengganggu.

2.4.5 Komponen BIOS

Dalam BIOS, terdapat beberapa komponen dasar, yakni sebagai berikut:
·         Features
Pada bagian ini kita bisa mengubah tanggal dan waktu, media penyimpanan seperti harddisk, floppy disk, CD-ROM serta Video Graphic Adapter.

·         Advanced BIOS Features
Pada bagian ini kita bisa mengatur boot device (prioritas boot drive), jika boot menggunakan CD maka pililah CDROM pada First boot device, jika komputer anda akan di boot dari harddisk maka aturlah pilihan Hard Disk pada First boot device, begitu juga dengan boot menggunakan disket (meskipun saat ini hampir tidak ada yang boot menggunakan disket).
·         Advanced Cihpset Features
Pada bagian ini untuk mengatur besarnya ukuran kapasitas sebuah memori video grapic adapter (VGA).
·         Integrated Peripherals
Bagian ini untuk mengatur Enable atau Disable sebuah device yang terpasang pada mainboard seperti USB, Sound, Modem dan Ethernet.
·         Power Management Setup
Pada bagian ini sebaiknya di biarkan pada format defaultnya.
·         PnP/PCI Configurations
Pada bagian ini juga sama seperti pada Power Management Setup di biarkan pada settingan defaultnya. 
·         PC Health Status
Pada bagian ini anda bisa mengatur Shutdown Temperaturnya saja. Apablia apabila derajat panasnya prosesor mencapai 70º C/158º F maka komputerakan secara otomatis melakukan shutdown.
·         Frequenscy/Voltage Control
Pada bagian ini untuk mengatur voltage yang dibutuhkan prosessor, pada bagian ini sebaiknya jangan di ataur apabila belum memahami betul tentang kebutuhan voltage yang dibutuhkan prosesor yang terpasang pada main board.
·         Load Fail-Safe Defaults dan Load Otpimized Default
Pada bagian ini juga tidak usah diubah apa-apa kecuali anda ingin mengaturnya secara default dan bukan manual.
·         Set Password
Pada bagian ini untuk membuat sebuah password yang bergunauntuk melindungi settingan BIOS bagi orang lain yang tidak berkepentingan ketika mengubah settingan BIOS. Apabila anda lupa akan password yang sudah dibuat maka jalan terbaik adalah mereset BIOS setting dari mainboard.
·         Save & Exit Setup
Bagian ini adalah untuk menyimpan semua settingan yang sudah diatur pada BIOS dan keluar dari menu BIOS.
·         Exit Without Saving
Keluar dari jendela BIOS tanpa melakukan penyimpanan perubahan yang sudah dilakukan. 


 
BAB III
PELAKSANAAN PRAKTEK KERJA INDUSTRI  DAN PEMBAHASAN
3.1 Waktu dan Tempat PRAKERIN
Adapun waktu untuk melaksanakan Praktek Kerja Industri (PRAKERIN) adalah mulai dari tanggal 1 Juli 2011 s/d 31 Agustus 2011.
 Praktek Kerja Industri dilaksanakan di 29 CLONE COMPUTER yang dimulai dari pukul 09.00 WIB – 17.00 WIB dan diselingi jam istirahat pukul 12.00 WIB – 13.00 WIB.
Tempat yang dipergunakan untuk pelaksanaan Praktek Kerja Industri (PRAKERIN) adalah di 29 CLONE COMPUTER. Lokasi tepatnya berada di jl. Ahmad Yani Jaya Plaza Blok C-29, Kecamatan Kaca Piring kabupaten/Kota Bandung.
3.2  Materi Kegiatan Praktek Kerja Industri (PRAKERIN)
3.2.1    Instalasi Operating System (Sistem Operasi)
Sistem operasi merupakan penghubung antara pengguna komputer dengan perangkat keras komputer.Pengertian sistem operasi secara umum adalah suatu pengelola seluruh sumber daya yang terdapat pada sistem komputer dan menyediakan sekumpulan layanan -untuk memudahkan dan memberi kenyamanan dalam penggunaan dan pemanfaatan sumber daya sistem komputer.
3.2.2        Identifikasi dan Troubleshooting
Melakukan pengecekan kemudian mengidentifikasi gejala kesalahan atau kerusakan pada PC . Pesan peringatan kesalahan bisa di lihat dari hasil POST (Power On self Test) berupa tampilan performance PC, visual dari monitor dan beep dari speaker.
3.2.3        Instalasi Driver
Instalasi driver yaitu mengaktifkan komponen-komponendalamsatu sistem operasi.
·         Instalasi Operating System (Sistem Operasi) WINDOWS XP SP 2
Persiapan Awal
Sebelum memulai langkah instalasi windows,  perlu dipersiapkan Boot Device Priority (urutan proses booting) agar mengarah pada CD/DVD ROM. Setting ini dilakukan dari BIOS (Basic Input Output System), Software kecil yang tertanam dalam Motherboard yang berjalan sejak saat PC dihidupkan. Masing-masing perusahaan Motherboard mempunyai standar BIOS tersendiri. Sehingga untuk masuk ke dalam menu BIOS, perlu menekan tombol yang berbeda-beda tergantung pada jenis Motherboard  yang digunakan. Namun, sebagian besar motherboard menggunakan tombol F2 atau Deleteuntuk masuk BIOS.
Urutan langkahnya adalah sebagai berikut:
·         Hidupkan komputer, setelah PC menyala, masukkan CD Instalasi Windows XP ke dalam CD/DVD ROM. Selanjutnya  tekan tombol F2 dan sebuah menu akan tampil di layar. Jika komputer tidak menampilakn menu, tekan tombol Reset PC, kemudian tekan dan tahan tombol  Delete untuk masuk ke menu BIOS.
  • windows-panduan-instalasi1Untuk Phoenix BIOS, arahkan ke Tab Boot seperti gambar di bawah ini. Pilih CD-ROM Drive, geser ke posisi paling atas dengan tombol ‘+’.
  •  Untuk Award BIOS, temukan pilihan serupa dalam bagian Boot Sequence. Tombol untuk mengatur posisi urutan booting mungkin akan sedikit berbeda, tapi tidak perlu khawatir. Akan selalu ada petunjuk seperti yang dapat dilihat di sisi kanan dalam gambar di atas.
  • Selanjutnya, simpan perubahan dengan menekan tombol F10, konfirmasi dengan memilih[Yes]dan komputer akan melakukan restart.
Langkah Instalasi Windows XP Home Edition SP2
·         Saat pertama kali booting dengan CD Instalasi windows, akan tampak gambar seperti di bawah ini. Tekan sembarang tombol untuk memulai Instalasi.
·         Pada menu seperti di bawah ini, Tekan tombol [Enter]. Pilihan[R] diperuntukkan jika akan melakukan perbaikan Windows
·         Selanjutnya akan muncul lembar perjanjian (License Agreement Microsoft), tekan tombol [F8].
·         Kemudian bagian partisi/pembagian harddisk. Menggunakan virtual harddisk sebesar 10237MB (sekitar 10GB) dan dibagi menjadi 2. Drive C:\ yang akanpakai sebagai tempat Sistem operasi dengan ukuran sekitar 5GB. Sisanya akandipakai sebagai drive D:\ untuk penyimpanan data.
·         Caranya dengan menekan tombol [C] untuk membuat partisi (Create Partition), isi ukuran partisi sesuai besar harddisk dalam satuan MB. 1 Megabyte tidak sama dengan 1000 byte. Misalnya masukan nilai 5240 MB (hasil dari 5 x 1048, sesuai satuan 1MB harddisk berukuran besar). Selanjutnya tekan [Enter].
·         Hasil partisi akantampak seperti berikut. Nilai yang tadidimasukkan tidak tertulis persis seperti yang di inginkan yakni 5239 MB. Arahkan pointer pada posisi Unpartitioned Space dan tekan tombol [C] untuk membuat partisi kedua, dan tekan [Enter]. Dalam contoh ini akan mendapatkan 2 partisi masing-masing dengan ukuran sekitar 5000MB
·         Setelah selesai dengan proses partisi, Arahkan pada partisi paling atas dan tekan [Enter].
·         Akan muncul pilihan format harddisk, Untuk harddisk yang baru dipasang, pilih Format dengan cara ketiga yakni ‘Format the partition using the NTFS file system‘ kemudian tekan[Enter]. Pilihan ini akan memformat Harddisk dengan standar file system NTFS.
·         Pilihan lain yang tersedia adalah :
o   Format the partition using the NTFS file system (Quick) = Memformat partisi dengan tipe NTFS dengan hanya menghapus data yang ada di dalamnya. Jangan menggunakan cara ini jika harddisk masih baru/belum pernah diformat. Format ini dapat digunakan dengan aman jika Harddisk sudah pernah diformat sebelumnya.
o   Format the partition using the FAT file system (Quick) = Memformat partisi dengan tipe FAT dengan cara menghapus data di dalam harddisk. Format ini dapat digunakan dengan aman jika Harddisk sudah pernah diformat sebelumnya.
o   Format the partition using the FAT file system           = Memformat partisi dengan tipe FAT dengan cara standar
·         Setelah selesai proses format, Windows akan menyalin file yang dibutuhkan untuk instalasi seperti ilustrasi berikut, tunggu beberapa saat.
·         Setelah proses penyalisan selesai, secara otomatis komputer akan melakukan restart. Untuk mempercepat proses restart, tekan [Enter].
·         Saat booting kali ini, jangan menekan tombol apapun. Tunggu hingga tampil gambar berikut.
·         Selanjutnya, Windows akan melanjutkan proses Instalasi seperti berikut. Tunggu beberapa saat.
·         Pada pilihan ini bisa langsung tekan [Next].
·         Ketik Nama Registrasi dan Organisasi yang dinginkan, akhiri dengan menekan [Next].
·         Masukkan Nomor Serial Number Instalasi Windows. meterai, akhiri dengan menekan [Next].
·         Masukkan Nama Komputer, atau jika tidak ingin melakukan perubahan langsung tekan [Next].
·         Masukkan informasi Waktu dan Tanggal yang tepat. Untuk Wilayah Indonesia Bagian barat, silakan pilih ‘GMT+07.00 Bangkok, Hanoi, Jakarta‘ kemudian tekan [Next].
·         Pilihan ini menampilkan pengaturan jaringan, jika tidak memahami atau tidak ingin menyetting sekarang, tekan tombol [Next].
·         Pada tampilan Workgroup or Computer Domain, Tekan tombol [Next].
·         Windows akan mendeteksi tampilan optimal dari PC. Tekan tombol [OK].
·         Tekan tombol [Next].
·         Pada tampilan ‘Help protect your PC‘ pilih‘Not right now‘, dan akhiri dengan menekan tombol [Next].
·         Selanjutnya, komputer akan mengecek koneksi ke Internet, pilih[Skip].
·         Pada pilihan aktivasi Windows, pilih ‘No, remind me every few days’, kemudian pilih[Next].
·         Tampilan berikut ini menunjukkan pilihan untuk menambah pengguna komputer. Kemudian Pilih [Next].
·         Instalasi Windows telah selesai, tekan [Finish]untuk mengakhiri instalasi.
·         Windows akan melakukan login ke Username yang sudah dibuat.
·         Tampilan windows seperti ini saat pertama kali login.

Identifikasi dan Troubleshooting Pada PC
·         Hardware/Perangkat Keras
Permasalahan hardware yaitu permasalahan yang muncul pada komponn sistem komputer yang meliputi isi CPU yaitu motherboard, VGA card, CHIP BIOS, RAM, Sound Card, Prosessor, Harddisk, CD-ROM, Power Supply, dan komponen lainnya yang terpasang, seperti monitor, keyboard, mouse, dan lain-lain.

Tabel 1. Gejala Permasalahan Hardware

No

Komponen

Gejala Permasalahan
1
Monitor
·         Monitor mati                                             Monitor blank
·         Monitor menampilkan gambar yang tidak proporsional
·         Warna tampilan tidak sesuai dengan aslinya
·         Monitor berkedip-kedip                                                
2
Motherboard
·         CPU mati
·         Komputer mudah panas
·         Kinerja komputer lambat
·         Tidak dapat shutdown
3
Port serial
·         Mouse melalui serial port tidak dapat digunakan
·         Peralatan eksternal lain yang melalui serial port juga tidak dapat digunakan.
4
VGA Card
·         CPU mati
·         Gambar kacau
·         Akses grafik lambat
5
Sound Card
·         Suara yang keluar dari speaker kacau atau tidak ada sama sekali
6
RAM
·         CPU Mati
·         Akses program lambat
7
Prosessor
·         CPU Mati
·         Prosessor cepat panas
·         Prosessor setting Hang
8
Chip BIOS
·         CPU mati

·         Tidak dapat booting
·         Tidak dapat melakukan identifikasi hardware
9
Harddisk
·         Tidak terdeteksi BIOS
·         Tidak dapat booting
·         Cepat Hang
·         Akses program lambat
10
CD/DVD ROM Read/Write
·         Tidak dapat membaca/menulis/memformat CD/DVD
11
Kabel IDE
·         Harddisk, CD-ROM, tidak terdeteksi atau tidak dapat di akses
12
Power Supply
·         CPU mati
13
Panel depan CPU
·         Saklar/lampu mati dan CPU tidak dapat nyala
·         Software/Perangkat Lunak
Masalah pada perangkat lunak diklasifikasikan menajadi 3 yaitu :
o   Perangkat lunak BIOS, Chip BIOS (Basic Input Output System) biasanya berupa EEPROM yang berisi program sistem mendasar dari komponen I/O. Sebagai sebuah program BIOS juga dapat mengalami masalah di antaranya, komputer mati, komputer  hidup tapi blank atau tidak ada tampilan di layar dan tidak ada aktivitas, dan komputer tidak dapat di setting hardwarenya.
o   Sistem Operasi, merupakan suatu perangkat lunak yang berfungsi untuk mengelola semua sumber daya sistem komputer, diantaranya yaitu perangkat keras, program aplikasi, dan user untuk menjadi suatu sistem yang dapat bekerja.
o   Program Aplikasi, adalah perangkat lunak yang digunakan oleh user untuk melaksanakan pekerjaan atau aplikasi tertentu seperti mengetik, menggambar, menghitung, mendengarkan music, dan lain sebagainya. Program aplikasi yang dimaksud adalah semua perangkat lunak selain sistem operasi, diantaranya yaitu program aplikasi seperti perkantoran termasuk bahasa pemrograman, virus utility, dan lain-lain. Pengelompokan ini belum diklasifikasikan berdasarkan jenis maupun kegunaan aplikasinya. Permasalahan yang sering muncul berdasarkan klasifikasi perangkat lunak diantaranya yatitu :

Tabel 2. Gejala Permasalahan Software

No

Komponen

Gejala Permasalahan
1
BIOS Program
·         Komputer mati
·         Komputer hidup tapi blank
·         Komputer tidak dapat di setting hardwarenya
2
Sistem Operasi
·         Tidak dapat booting
·         Kinerja booting sampai ke windows


·          berlangsung dengan lambat
·         Windows explorer tidan dapat dijalankan, tidak dapat menyalin, mengganti nama file
·         Start menu tidak dapat dijalankan
·         Prosedur shutdown tidak dapat dijalankan
·         Prosedur shutdown berhenti sebelum komputer benar-benar mati
3
Program Aplikasi
·         Program tidak ada di start menu desktop
·         Program tidak dapat di jalankan
·         Kinerja program lambat
·         Program selalu meminta CD
·         Fungsi-fungsi menu tidak dapat dijalankan

Troubleshooting Motherboard
Sistem computer terdiri dari motherboard, daughter boards, power supply, monitor, keyboard,dan beberapaperalatan terhubung melalui konektor dan kabel. Masalah dalam satu peralatan akan berpengaruh terhadap operasi peralatan lainnya dan kadang-kadang mengganggu system operasi. Pengecekan berikut akan membantu pemecahan masalah.         
·         Cek sambungan kabel power supply utama dan kabel tegangan DC.
·         Cek sambungan kabel keyboard.
·         Cek sambungan kabel monitor dan kabel daya monitor.
·         Cek konfigurasi system CMOS.
·         Cek sambungan kabel power dan kabel data drive.
·         Cek semua daughter board atau card yang terpasang pada slot I/O.
·         Cek sambungan sakelar reset.
·         Cek posisi kunci keyboard.
·         Cek semua IC yang terpasang.
·         Cek disket boot di drive A.
·         Cek sambungan speaker.

·         Instalasi Driver
Untuk mengetahui konfigurasi hardware-hardware di komputer, apakah sudah terinstall dengan baik atau belum dapat dilihat melalui Device Manager, langkah-langkah untuk menuju ke Device Manager adalah sebagai berikut :
o   Klik Kanan pada My Computer Lalu pilih Properties.
o   Di menu sistem properties pada windows xp, Selanjutnya masuk ke Tab kemudian Advanced.
o   Setelah berada di Tab Advanced lalu pilih Device Manage. Apabila terdapat tanda tanya dan tanda seru, itu menandakan bahwa hardware belum terinstal. Oleh karena itu harus diinstal agar hardware dapat digunakan. Jika drivernya tidak diinstal maka hardware tersebut tidak dapat digunakan.
o   Misalnya menginstal driver Ethernet Controller yang mana Ethernet ini berfungsi untuk komunikasi komputer dengan komputer yang lain apabila tersambung ke jaringan
o   Cari driver yang sesuai dengan spesifikasi hardware (biasanya disertakan pada saat membeli hardware), lalu setelah mendapatkannya maka eksekusiprogram driver tersebut.
o   Selanjutnya tekan Next, dan proses instalasi akan berjalan, tunggu beberapa saat sampai muncul tampilan Finish.
o   Tekan tombol Finish dan instalasi telah berhasil dilakukan.

3.3      Pembahasan
Masalah-masalah yang dihadapi saat melakukan Praktek Kerja Industri (PRAKERIN), adalah :
·         Kurangnya pengetahuan seputar komputer (seperti perangkat-perangkat hardware maupun software), karena terbatasnya ilmu yang diperoleh di sekolah. Namun, saya mampu mengatasinya dengan banyak betanya pada pembimbing di tempat PRAKERIN.
·         Sering mendapati berbagai perbedaan teori maupun praktek yang diajarkan ketika disekolah dengan ditempat PRAKERIN saya. Seperti saat melakukan perakitan PC dalam pemasangan coolingprocessor danRAM.
·         Melakukan perbaikan monitor, dimulai dari mengecek, kemudian membongkar, melakukan perbaikan, sampai memasangnya kembali. Meskipun tidak dilakukan sendiri (dengan petunjuk pembimbing).
·         Saat awal-awal memulai PRAKERIN, saya kurang bisa beradaptasidengan lingkungan tempat saya PRAKERIN karena belum terbiasa. 



BAB IV
PENUTUP

4.1 Kesimpulan
Setelah penulis menjalankan Praktek Kerja Industri (Prakerin) di 29 CLONE COMPUTER selama ± 2 bulan, maka penulis dapat mengambil kesimpulan bahwa Praktek Kerja Industri itu sangat penting bagi pelajar Sekolah Menengah Kejuruan karena peserta diklat dapat terjun langsung ke lapangan, serta dituntut untuk bertanggung jawab atas apa yang telah dilaksanakannya PRAKERIN tersebut.
Melalui PRAKERIN ini peserta diklat dapat menilai dan menghargai kemampuan diri sendiri. Penulis mencoba menarik kesimpulan bahwa ternyata pengalaman yang didapatkan di lapanagan kerja khususnya dari segi teknik pelaksanaannya lebih praktis jika di bandingkan pelajaran yang diterima di sekolah, hal ini disebabkan di lapangan dituntut untuk memanfaatkan waktu seefisien mungkin dengan kesalahan sekecil mungkin.
Sedangkan di sekolah pengalaman belajar ditujukan pada hal yang sebenarnya dari teori berdasarkan ilmiah yang dapat dipertanggung jawabkan dan dibuktikan secara ilmiah. Ini membuktikan pengalaman yang diperoleh penulis di lapangan setelah dibandingkan lebih teliti di sekolah, hanya saja waktu yang diperlukan sedikit lebih lama dibandingkan dengan lapangan. Walaupun sebenarnya teori yang dipergunakan di lapangan kerja pada dasarnya mempunyai teori yang sama dengan apa yang dipelajari di sekolah.
4.2 Saran
      Sesungguhnya dalam laporan ini penulis hanya ingin menguraikan pengalaman-pengalaman penulis sebagai peserta diklat kepada guru-guru di sekolah dan kepada Pembimbing di 29 CLONE COMPUTER.
  • Pelajaran teori praktek, pennulis ini merasa banyak kekurangan terutama materi yang diberikan, saran penulis agar pelajaran teori praktek disesuaikan dengan perkembangan dunia IT (khususnya Teknik Komputer Jaringan).
  • Untuk pengajaran praktek masih ada beberapa fasilitas yang belum disediakan dan menambah jam praktek.
  • Hubungan kekeluargaan yang sudah terjalin baik antara pimpinan dan karyawan supaya dipertahankan dan ditingkatkan lagi.
  • Kegiatan PRAKERIN lebih di perhatikan lagi dalam arti pembimbing harus lebih sering datang memonitoring para siswa-siswinya dengan sebenar-benarnya.
  • Di ambil tindakan bagi pembimbing dari pihak sekolah yang tidak amanah dalam arti tidak menjalani tugasnya sebagaimana mestinya.
Akhir kata kami minta maaf atas segala kekurangan . Kami berharap laporan ini dapat bermanfaat bagi pembaca, khususnya bagi siswa-siswi SMK Muhammadiyah 2 Kadungora.
 

DAFTAR PUSTAKA
Google (1998). Search engine. From http://www.google.co.id/ , 17 September 2011.
Soekirno, Harimurti (2005). Cara Mudah Menginstall Windows. Jakarta: Elex Media Komputindo.
Yudhim (2008).Sejarah Komputer. From http://www.blogspot.com/, 17 September 2011.
Jaming (2009). Apa itu BIOS dan Definisi BIOS. From http://www.wordpress.com/, 17 September 2011

































































18 komentar:

  1. makasih mbak wat infonya..
    visit blog ku jg ya mbak http://muhammadmlik.blogspot.com :)

    BalasHapus
  2. gi mna siech crax buat bloog seperti ini bantu donkk

    BalasHapus
  3. Makasih bangetz ea mbak .........
    blognya keren
    visit juga blog ku ea mbak http://kreativitas-mu.blogspot.com/

    BalasHapus
  4. stay tune juga di http://petrusbima.blogspot.com/

    BalasHapus
  5. wah bagus infonya... makasih mbak tapi jgan lupa berkunjung di blogku ya...
    smktekmuhlimboto.blogspot.com

    BalasHapus
  6. Bagus bgt blognya..
    thank buat infonya kakak.
    :)

    BalasHapus
  7. kereeen.....
    thanks ya mbak...

    BalasHapus
  8. cukuup bagus dari tutur bahasa Laporannya., cuma saya kurang sedikit suka sama angrybird :D tapii saya suk dengan doraemonnya :Dhehe

    bagus" I Like it laporan ini :)
    mari berkunjung di http://setiawandisini.blogspot.com/

    BalasHapus
  9. keren deh blog nyaaa ...
    akk belajar gabisabisa :(
    tapii masih berusaha :D
    buatt mut mut yang buat blog ini perdalam lagii iia kak :)
    saiia suka blog ini (Y)

    BalasHapus
  10. blog ya mantap banget lah
    makasih udah bagi bagi ilmu nya

    BalasHapus
  11. TOP bnget, , mkash
    tapi lebih bagus kalau ada data word'y , ,hehehe :D

    BalasHapus
  12. BLOGNYA bagus banget,,,mkasih yah udah membagi ilmunya,

    BalasHapus
  13. Blognya keren ! Thankz kaka Mutt-mutt !

    BalasHapus